July 11, 2012

UMNO dan Ikhwanul Muslimin


Saya hanya tersenyum melihat komentar sebahagian pemimpin dan pengikut UMNO yang mengaku bahawa perjuangan mereka sama dengan perjuangan Ikhwanul Muslimin. Ibaratnya merekalah juga Ikhwan di Malaysia ini yang ingin menyelamatkan Malaysia dari ancaman kezaliman,penipuan, penindasan dan sebagainya.

Mengarut.

Sebelum jatuhnya regim Mubarak, tiada seorang pun pemimpin UMNO yang menyokong perjuangan Ikhwanul Muslimin di sana. Ketika Ikhwan ditindas di Bumi Kinanah Mesir tiada siapa pun dikalangan pemimpin UMNO yang diterajui Barisan Nasional menghulurkan bantuan buat para Ikhwan. 



Bahkan, UMNO begitu cukup takut dengan usrah-usrah anak muda di kampus-kampus dengan menganggap usrah sebagai amalan militan puak Hasan Al-Banna yang suka melawan kerajaan.

Hari ini mereka mengaku bahawa perjuangan Ikhwan sama dengan perjuangan mereka. Apa mereka lupa siapa pengasas Ikhwan Muslimin, Hasan Al-Banna yang sungguh ditakuti pemikirannya diresap oleh anak-anak muda di Malaysia? Dasar perjungan nasionalisme UMNO itu sendiri berbeza dengan Ikhwan Muslimin yang meletakkan Islam sebagai teras perjuangannya.

Ibrah Badar  

Saya masih ingat kisah sebelum berlakunya peperangan Badar yang akhirnya menjadi faktor kepada penurunan ayat Allah di dalam Surah Al-Anfaal ayat ke 19. 



Jika kamu (hai orang-orang musyrik) memohon supaya diberi kemenangan (bagi pihak yang benar) maka sesungguhnya kemenangan (yang kamu pohonkan) itu telah datang (dan disaksikan oleh) kamu dan jika kamu berhenti (daripada memusuhi Nabi Muhammad s.a.w) maka yang demikian amat baik bagi kamu dan jika kamu kembali (memusuhinya), Kami juga kembali (menolongnya mengalahkan kamu) dan golongan (angkatan perang) kamu tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan kamu sedikitpun, sekalipun dia lebih ramai dan (yang demikian itu adalah kerana) sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang beriman.

Kisahnya apabila Abu Jahal berdoa kepada Allah, agar ditimpakan kekalahan kepada kelompok yang lebih sesat di antara dua kelompok (Musyrikin dan Mukmin), iaitu kelompok yang membawa ajaran baru yang tidak diketahui serta banyak memutuskan hubungan silaturrahim kekeluargaan di antara mereka. Itulah doa Abu Jahal dengan harapan Allah akan memberikan kemenangan kepada mereka.

Namun siapa sangka takdir Allah, walaupun dengan jumlah Muslimin yang sedikit Allah telah memberikan kemenangan kepada mereka hasil bantuan daripadaNya.

Seusai peperangan yang menyaksikan kekalahan Musyrikin, Allah menempelak mereka dengan ayat yang Allah turunkan ;

Jika kamu (hai orang-orang musyrik) memohon supaya diberi kemenangan (bagi pihak yang benar) maka sesungguhnya kemenangan (yang kamu pohonkan) itu telah datang (dan disaksikan oleh) kamu.

Mereka menyangka mereka berada di pihak yang benar, namun Allah telah datangkan keputusan yang jauh lebih nyata di dalam peperangan penentuan hak dan batil itu, menunjukkan mereka kaum Musyrikin ialah golongan yang syirik dan menentang Rasulullah yang diutuskan.

Umno Bagaimana?

Saya tersenyum sendirian.

Tiada apa yang perlu saya huraikan melainkan mereka harus malu dengan kenyataan yang mereka keluarkan. Letakkan dulu Islam dan hukum-hukum Allah di hadapan sebelum mahu mengaku perjuangan anda dan Ikhwan adalah sama.

Syed Qutb dalam Tafsir Fi Zilalil Quran menyebut syiriknya Musyrikin bukanlah kerana mereka tidak mempercayai Allah sebagai tuhan. Berhala-berhala yang mereka bina juga bukanlah sebagai  sembahan secara total, bahkan ia hanyalah pengantara untuk menghubungkan mereka lebih dengan dengan Allah S.W.T, tetapi apa yang jauh lebih besar kenapa mereka itu di anggap syrik di sisi Alah, apabila mereka tidak mempercayai kuasa pengadilan dan kedaulatan hukum-hukum adalah mutlak hak milik Allah berbanding dengan sistem-sistem Jahiliyyah yang lebih mereka imani.

Lalu, UMNO bagaimana?

Moga mereka tumbang dalam Pilihanraya Umum 13 nanti. Dan saya akan menempelak, itulah perjuangan Ikhwan mereka.